Cara terbaik untuk menurunkan risiko stroke adalah dengan meminum obat kolesterol, menjaga tekanan darah tetap terkendali, tidak merokok, dan berolahraga bahkan beberapa kali dalam seminggu. Jika itu masalahnya, kabar baik Anda telah menetralkan beberapa faktor risiko terbesar untuk stroke dan serangan jantung.

Tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak lagi yang dapat Anda lakukan.

Sekitar 800.000 orang Amerika mengalami stroke setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Ini adalah penyebab kematian kelima di AS dan penyebab utama kecacatan di antara orang dewasa yang lebih tua, menyebabkan kesulitan berjalan, kehilangan ingatan, dan kesulitan berbicara. Kebanyakan stroke dipicu oleh bekuan darah di otak; dalam kasus lain, pembuluh darah pecah.

Tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, obesitas, diabetes, dan merokok adalah faktor risiko terbesar, tetapi bukan satusatunya. Berikut adalah beberapa faktor yang kurang diketahui yang telah dikaitkan dengan risiko stroke dan serangan jantung yang lebih tinggi, dan apa yang dapat Anda lakukan untuk masingmasing faktor tersebut:

Tidak Cukup (Atau Terlalu Banyak) Tidur

Bukti meningkat bahwa mengurangi waktu tidur secara signifikan meningkatkan risiko stroke, kata Elkind, yang juga presiden terpilih American Heart Association 201920. Dalam sebuah penelitian, misalnya, para peneliti University of Alabama menemukan bahwa secara teratur tidur kurang dari enam jam setiap malam meningkatkan risiko gejala stroke empat kali lipat di antara orang paruh baya dengan berat badan normal. Para peneliti mengatakan kurang tidur dapat meningkatkan peradangan, hormon stres, tekanan darah dan kadar gula darah. Tapi tidur sebentar juga bukan jawabannya, karena penelitian lain menunjukkan bahwa terlalu banyak tidur juga meningkatkan risiko Anda. “Tempat terbaik yang harus Anda bidik adalah tujuh hingga delapan jam semalam,” kata Elkind.

Baca Juga:  Memilih Kacamata Hitam Terbaik untuk Kesehatan Mata Anda

Kebersihan Mulut

yang buruk Menyikat gigi dan flossing setiap hari tidak hanya membantu gigi Anda; itu juga dapat menjaga sistem kardiovaskular Anda tetap sehat. Sebuah studi tahun 2018 dalam jurnalCerebrovascular Diseases Extramenemukan bahwa semakin buruk kebersihan gigi Anda, semakin tinggi kemungkinan Anda terkena stroke. Dokter tidak yakin mengapa, tetapi ada kemungkinan bakteri yang menginfeksi gusi Anda meresap ke dalam aliran darah Anda, menyebabkan peradangan pembuluh darah dan masalah lainnya. Para ilmuwan dari Tampere University di Finlandia memperkuat teori itu ketika mereka menganalisis sampel gumpalan darah yang menyebabkan stroke pada Mei 2019: Mereka menemukan DNA dari bakteri mulut pada 79 persen di antaranya. “Kabar baiknya adalah bahwa setelah gigi dicabut dan peradangan mereda, risikonya turun lagi,” kata Elkind.

Episode Detak Jantung Tidak Teratur

Apakah Anda terkadang merasa jantung Anda melompatlompat di dada? Jika demikian, Anda mungkin memiliki fibrilasi atrium, atau “AFib,” masalah irama jantung yang umum, kata ahli jantung Joshua Yamamoto, MD, penulisYou Can Prevent a Stroke. AFib yang tidak diobati menggandakan risiko kematian terkait jantung dan meningkatkan risiko stroke hingga 500 persen, namun sebagian besar orang yang memiliki AFib tidak mengetahuinya, kata Yamamoto. (Catatan: Ini paling umum pada orang di atas usia 65.) Jika Anda khawatir, tanyakan kepada dokter Anda apakah Anda dapat memakai monitor untuk merekam detak jantung Anda dari waktu ke waktu. Yang terbaik adalah perangkat implan kecil seukuran penjepit kertas yang dapat merekam irama jantung Anda selama 1.000 hari, kata Yamamoto. “Anda dapat memiliki AFib sebulan sekali, jadi sulit untuk menangkapnya,” jelasnya. “Teknologi baru ini menghilangkan semua dugaan. Setelah kami tahu Anda memilikinya, maka ada banyak hal yang dapat kami lakukan untuk menurunkan risiko Anda.”Satu malam pesta minuman keras

Baca Juga:  Air Soda Untuk Membantu Meringankan Sakit Perut

Mungkin Anda pernah mendengar tentang penelitian yang menunjukkan bahwa minum anggur merah atau bir dapat membantu melindungi dari penyakit jantung. Itu mungkin benar, kata Yamamoto, tetapi terlalu banyak alkohol memiliki efek sebaliknya. Satu analisis dalam jurnal Circulationmenemukan bahwa jika Anda minum enam atau lebih koktail di malam hari, Anda memiliki risiko 30 persen lebih tinggi mengalami kejadian kardiovaskular dalam waktu 24 jam. Dan pria paruh baya yang hanya mengalami satu kali mabuk per tahun hampir tiga kali lipat kemungkinan terkena stroke, menurut penelitian lain. American Heart Association merekomendasikan tidak lebih dari dua gelas sehari untuk pria dan satu gelas sehari untuk wanita.

Penggunaan Antibiotik Dalam Waktu Lama

Sebuah penelitian terhadap 36.429 wanita yang diterbitkan dalamEuropean Heart Journalmenemukan bahwa mengonsumsi antibiotik selama dua bulan atau lebih berkorelasi dengan risiko lebih tinggi mengalami kejadian kardiovaskular, termasuk stroke. Antibiotik menghancurkan bakteri probiotik “baik” di usus, meningkatkan prevalensi mikroba yang dapat menyebabkan penyakit. Para ilmuwan percaya bahwa perubahan mikrobioma usus Anda dapat menyebabkan peradangan, penyempitan pembuluh darah dan penyakit jantung. Saat Anda mengonsumsi antibiotik, Anda dapat memperkuat usus dan membantu memulihkan bakteri baik dengan mengonsumsi makanan fermentasi seperti yogurt, kombucha, dan cuka sari apel, kata Elkind.

Penyakit Seperti Flu

Jika Anda baru saja terkena flu atau infeksi saluran pernapasan atas, waspadai gejala stroke. Sebuah studi Universitas Columbia yang dipresentasikan kepada American Stroke Association pada tahun 2019 menemukan bahwa memiliki penyakit seperti flu meningkatkan peluang Anda terkena stroke hampir 40 persen selama 15 hari ke depan, dan bahwa peningkatan risiko tetap hingga satu tahun. Memiliki penyakit meningkatkan peradangan di aliran darah Anda, Elkind menjelaskan, dan itu dapat menyebabkan pembekuan yang membuat stroke lebih mungkin terjadi. Lindungi diri Anda dengan banyak mencuci tangan dan dengan mendapatkan suntikan flu setiap tahun.

Baca Juga:  Apa Itu Penyakit Jantung Koroner? Apa Penyebabnya?

Terlalu Banyak Duduk

Duduk dalam waktu lama baik di meja atau di depan TV terkait dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan stroke yang signifikan. Dalam sebuah penelitian, mereka yang duduk selama 10 jam atau lebih dalam sehari memiliki peluang 18 persen lebih tinggi terkena stroke daripada mereka yang duduk selama lima jam atau kurang, terlepas dari seberapa banyak mereka berolahraga. Analisis lain menemukan bahwa enam jam atau lebih duduk sehari meningkatkan risiko kematian dini dari semua penyebab. “Anda dapat berlari tiga hingga lima mil sehari, tetapi jika Anda menghabiskan sisa hari dengan duduk, Anda dapat membatalkan manfaat apa pun yang diberikan aktivitas fisik kepada Anda,” kata Elkind.

Diet Berat Daging Merah

Pikirkan dua kali sebelum Anda mengambil potongan daging ekstra itu. Penelitian demi penelitian menunjukkan bahwa makan daging merah dan daging olahan dapat mempengaruhi detak jantung Anda. Dalam sebuah pejantan 2.019 y, misalnya, peneliti Eropa yang mengikuti lebih dari 400.000 orang dewasa selama ratarata 13 tahun menemukan bahwa untuk setiap 100 gram daging merah atau daging olahan yang mereka konsumsi per hari, risiko penyakit jantung mereka meningkat sebesar 19 persen. Dalam analisis lain barubaru ini, peneliti Cleveland Clinic menemukan bahwa pemakan daging merah memiliki tingkat produk sampingan bakteri usus yang lebih tinggi yang disebut trimetilamina Noksida (TMAO) yang telah dikaitkan dengan serangan jantung, stroke, dan risiko kematian. Berita bagus? Anda dapat secara signifikan mengurangi risiko Anda dengan mengganti daging merah dengan pilihan protein nabati yang sehat seperti kacangkacangan dan kacangkacangan, menurut penelitian Harvard.