1. Memiliki Pemandangan Paling Menakjubkan di Afrika

Bayangkan gunung yang terbuat dari pasir dan Anda setengah jalan untuk membayangkan bukit pasir Sossusvlei yang spektakuler. Mereka adalah beberapa yang terbesar di dunia, mencapai ketinggian hingga 380 meter dan terdiri dari pasir yang diperkirakan berusia 5 juta tahun. Saat matahari melintasi langit, bukit pasir ini berubah warna seperti bunglon dari oranye yang mempesona menjadi merah tua yang berkarat. Beberapa tempat di Afrika tidak kalah jika hanya untuk wilayah dengan keindahan fotogenik semata, berkat kontras yang diciptakan oleh pohon akasia mati yang menghitam yang menandai lanskap.

Anda akan menemukan raksasa yang terbentuk oleh angin ini di gurun Namib, salah satu yang tertua di bumi ini, tetapi ini bukan satu-satunya gurun yang diklaim Namibia. Di sebelahnya terletak Kalahari, lautan luas pasir merah dan rumput keemasan yang sangat mirip dengan gurun Australia. Ada juga Skeleton Coast, garis pantai yang keras namun indah yang dipenuhi bangkai kapal karam dan paus mati, belum lagi hamparan garam Etosha yang bercahaya. Ke mana pun Anda pergi, Anda akan menemukan bahwa Namibia benar-benar merupakan impian seorang fotografer.

2. Memiliki Beberapa Sejarah yang Menarik

Seperti negara-negara lain di Afrika, Namibia segera menemukan dirinya menarik bagi kekuatan Eropa selama imperialis ‘Perebutan Afrika’. Portugislah yang pertama kali menginjakkan kaki di pantai Namibia tetapi Jermanlah yang mengklaim negara itu sebagai koloni mereka pada tahun 1884. Namibia tetap berada di bawah kekuasaan Jerman sampai tahun 1915 dan bukti sejarah ini jelas terlihat di kota-kota kolonial yang penuh warna di mana sedikit yang memiliki berubah pada abad yang lalu. Di Swakopmund, rambu-rambu jalan masih mencantumkan nama Jermanik dan menu menawarkan hidangan tradisional Jerman seperti bratwurst dan schnitzel babi, sementara ibu kota Windhoek merayakan Oktoberfest setiap tahun. Dan seperti yang Anda harapkan, birnya sangat enak!

Baca Juga:  Pesona Keindahan Blue Lagoon di Islandia

3. Memikliki Berbagai Budaya Kuno

Jauh sebelum kekuatan kolonial tiba, kisah manusia Namibia adalah salah satu suku asli. Mungkin salah satu yang paling terkenal dari masyarakat asli ini adalah San bushmen, salah satu pemukim paling awal di daerah tersebut. Mereka adalah salah satu kelompok kecil Namibia yang menjalani cara hidup nomaden tradisional di timur negara itu dan di negara tetangga Botswana, Zimbabwe, dan Angola. Kelompok etnis terbesar di negara itu adalah Ovambo, yang berjumlah sekitar setengah populasi, tetapi ada juga orang Kavango, Herero, Damara, dan Caprivian. Di utara negara itu hidup orang Himba, dengan populasi hanya 50. 000 yang mempertahankan tradisi kuno. Para wanita mudah dikenali dari rambutnya yang dilapisi tanah liat merah. Kaokaland yang terpencil dan liar adalah tempat terbaik untuk berinteraksi dengan suku-suku Namibia.

4. Ada Banyak Satwa Liar

Tidak akan terasa seperti Afrika jika tidak ada peluang safari dan Namibia tidak mengecewakan dengan penawaran satwa liar yang patut ditiru. Taman Nasional Etosha berada di antara yang terbaik di Afrika berkat banyak lubang airnya yang secara praktis menjamin penampakan hewan buruan. Taman ini menggabungkan panci garam Etosha, dasar danau kering sepanjang 120 kilometer, dan begitu hujan berhenti, lubang air ini merupakan sumber kehidupan penting bagi hewan yang menyebut tempat ini sebagai rumah dari gajah semak Afrika hingga badak putih, macan tutul hingga singa, jerapah hingga zebra. Mungkin salah satu hewan paling ikonik di Namibia adalah kijang dan lebih dari dua puluh spesies dapat ditemukan di sini, termasuk Gemsbok yang mencolok dengan tanduk simetrisnya yang panjang. Begitu ikoniknya jenis ini sehingga muncul di lambang Nambia. Kehidupan burung juga subur di sini dengan lebih dari 700 spesies burung yang berbeda termasuk burung unta, penguin, dan pelikan.

Baca Juga:  Festival Holi - Perayaan Penuh Warna

5. Bisa di Kujungi Sepanjang Tahun

Sebagai tanah dengan sebagian besar gurun dan geografi semi-kering, Namibia mengalami iklim yang sebagian besar kering dengan musim dingin yang sejuk (Mei hingga Oktober) dan musim panas yang panas (November hingga April). Saat turun hujan, itu hanya sebagian kecil dari apa yang diterima negara-negara di Afrika Timur dan itu cenderung merupakan badai lokal yang bergerak dengan cepat. Singkatnya, Namibia menawarkan 300 hari sinar matahari yang mengesankan setiap tahun. Ini menjadikannya tujuan yang bagus setiap saat sepanjang tahun dengan tontonan game yang andal terlepas dari musimnya. Dedaunan yang rimbun dan genangan air yang membengkak selama musim hujan mungkin membuatnya sedikit lebih menantang di Etosha atau Bushveld utara, tetapi di gurun, hujan hampir tidak membuat perbedaan. Dan bukit pasir mengambil identitas baru dengan rerumputan hijau tumbuh di atas pasir berwarna karat.