Flu tampaknya menjadi misteri bagi kebanyakan orang. Selama tahun ini berbagai kesalahpahaman dan mitos bahkan telah menyebabkan orang menghindari vaksinasi. Sayangnya, menghindari vaksin meningkatkan risiko penyebaran influenza ke semua orang. Untuk menjelaskan kesalahpahaman ini, kami menyanggah empat mitos flu utama.

Mitos #1: Mendapatkan Suntikan Flu Dapat Memberi Saya Flu

Ini mungkin mitos flu yang paling umum dan alasan terbesar mengapa banyak orang menghindari vaksinasi flu sama sekali. Kebenaran dari masalah ini adalah Anda tidak memiliki kesempatan untuk tertular flu dari vaksin. Betul sekali; ada kemungkinan nol persen tertular flu melalui vaksinasi! Vaksin flu dibuat dari strain tidak aktif yang mengajari tubuh Anda untuk mengenali virus dan membangun kekebalan terhadap flu. FluMist, yang merupakan versi virus flu hidup yang dilemahkan, dapat menyebabkan sakit kepala, demam ringan, dan nyeri otot, tetapi tetap tidak menyebabkan flu. Tidak mungkin tertular flu dari vaksinasi flu.

Mitos #2: Vaksin Flu Membuat Anda Kebal Terhadap Flu

Tidak, suntikan flu tidak membuat Anda kebal terhadap virus influenza. Tidak ada yang kebal terhadap flu. Vaksin flu dapat membantu Anda menghindari flu, atau Anda mungkin tertular bentuk flu yang lebih lemah. Para peneliti bertanggung jawab untuk menebak bentuk flu mana yang paling umum terjadi setiap tahun. Ini adalah tebakan terpelajar. Lebih sering daripada tidak, tebakan ini benar. Vaksin flu 47 persen efektif mencegah influenza tipe A dan 67 persen efektif mencegah tipe B.

Mitos #3: Suntikan Flu Terutama untuk Anak-anak, Lansia, atau Sakit

Saat Anda masih muda, mudah untuk merasa tak terkalahkan. Namun, flu bisa menyerang siapa saja, termasuk orang dewasa muda yang sehat. Ketika hanya sepertiga dari orang berusia 18-64 tahun memilih untuk vaksinasi flu, itu berarti ada peningkatan dalam perawatan medis. Ini mengalihkan waktu dan perhatian dokter dari kelompok usia yang lebih rentan yang seringkali lebih parah terkena flu. Mendapatkan vaksinasi, bahkan jika Anda masih muda dan sehat, dapat membantu Anda tetap berada di luar rumah sakit, menghemat sumber daya bagi orang-orang yang membutuhkannya.

Mitos #4: Efek Samping Vaksin Flu Lebih Buruk Daripada Flu

Vaksin flu memang memiliki beberapa efek samping yang umum. Yang paling umum termasuk gatal, nyeri, kelelahan, demam, sakit kepala, suara serak, batuk, dan nyeri serta bengkak di tempat suntikan. Anak kecil mungkin mengalami kejang demam yang merupakan kejang pendek yang tidak menyebabkan kerusakan jangka panjang. Ini jarang terjadi. Reaksi alergi adalah risiko paling parah yang ditimbulkan oleh vaksin flu. Ini dapat terjadi dalam 1 dari setiap 1 juta hingga 2 juta dosis. Tentu saja, flu jauh lebih serius dan bisa berakibat fatal.

Karena flu dapat menyebabkan kematian, bahkan pada orang sehat, sangat penting bagi orang untuk diimunisasi. Imunisasi mengurangi risiko infeksi. Jika infeksi benar-benar terjadi, biasanya itu mengurangi keparahan penyakit. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang vaksin flu atau membuat janji untuk mendapatkannya, Anda harus menghubungi dokter Anda.